Simple Story

Onyil Pijet

Cerita Onyil pijet hari ini mau tak bagi dua. Satu cerita dramanya, satu lagi review tempat pijetnya. Gitu ya biar adil dan makmur. Siapa? (Hemboh).

Onyil itu waktu bayi emang rajin pijet netijen budiman, tapi.. setelah usia dua tahun (entah kenapa) simbok ini males banget ajak dia pijet. Plus bingung cari tempat yang enak buat dia pijet. Soalnya di tempat dia pijet bayi dulu ga biaa buat anak gedhe. Kayanya itu deh alesannya..(ga mutu yo? Hooh.. emang.. wislah blame on me pokoke)

Nah, hari ini kuajaklah dia pijet. Dengan semua deskripsi pijet yang bisa dipahami anak 3.5 tahun. Semangat dong yes anaknya, emaknya juga karena perjanjiannya adalah kami pijet bareng.

Yak berangkatlah kami ke sebuah tempat pijet di daerah Sleman. Sesampainya di sana, muka ceria itu hilang. Langsung ciyutlah si Onyil. Ga mau pijet.. Dua terapis sudah ikut masuk ke ruangan eh.. malah nangis si Onyil.

Emak tak sabar, mulai naik pitch-nya.. hohoho.. sementara si terapis tenang aja di dalem ruangan. Alhirnya si emak duluan pijet, maksudnya biar Onyil liat kalau dipijet itu ga papa dan ga sakit.

Terapis yang emang dijadwal mijet Onyil duduk di bawah Onyil, walo Onyil sesenggukan. Pelan-pelan dia pijet kakinya tanpa harus ganti pake selimut jarik. Lalu Onyil berhenti nangis dan malah turun dari kursi buat liat emaknya yang lagi keenakan dipijet.

Seribu kalimat wis kulontarkan ke Onyil supaya dia mau naik kasur dan dipijet di samping simbok. Kira-kira 5 menit kemudian dia mau naik kasur dan dilepas bajunya untuk ganti jarik.. pelan sekali prosesnya, dan terapisnya donk sabar banget. Teteo dipijet punggungnya Onyil walau dia belum tengkurep.. masih duduk aja maunya. Emaknya sambil sipijet sambil elus-elus tangan Onyil. Lama-lama dia luluh juga dan mau tengkurep… hurraaaayyyyy!!!!

Sampai akhirnya dia mau full pakai jarik, dipijet kaki, tangan, kepala lengkap dan bilang “enak ya mom dipijet besok kita ke sini lagi!” Oh sungguh rasanya pengen kutonyo dia setelah drama nangis-nangis tadi. Sebetulnya asa 2 hal yang buat Onyil akhirnya luluh. Pertama, sabarnya terapisnya. Kedua, iming-iming berendam. Yap..di tempat pijet (a.k.a spa) ini emang ada bath tube buat berendam yang bisa jadi whirlpool gitu. Jadi, Onyil udah membayangkan berendam bubbles (busa kui lhoo busaaa)..

Nah, harus kutepatilah janji itu dengan minta treatment berendam juga karena si Onyil sudah luluh dan (akhirnya hepi) dipijet. Berendam 30 menit lengkap dengan whirl-nya. Busanya buanyaaak banget, Onyil kesenengan dan berulang-ulang bilang “mom, seru banget mandinya.. besok lagi yaaaa”

Yah baiklah, yang penting dia ga takut pijet lagi. Makasih juga buat terapis bernama mbak Asih yang suabar puooool sama Onyil. Besok sama mbak Asih lagi yaaaa..

-tha mak Onyil-

Advertisements